Milad ke 107, ‘Aisyiyah Perkokoh Dakwah Kemanusiaan Semesta
Sekretaris Umum Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah Tri Hastuti Nur Rochimah mengatakan Milad Aisyiyah ke 107 tahun ini yang jatuh pada tanggal 19 Mei 2024, merupakan momentum yang penting bagi ‘Aisyiyah untuk terus menguatkan komitmen ‘Aisyiyah dalam melakukan dakwah kemanusiaan universal. Oleh karena itu ‘Aisyiyah kali ini mengangkat tema Milad ke-107 “Mengokohkan dan Memperluas Dakwah Kemanusiaan Semesta”.

Read More...

Milad ke 107, ‘Aisyiyah Perkokoh Dakwah Kemanusiaan Semesta

Sekretaris Umum Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah Tri Hastuti Nur Rochimah mengatakan Milad Aisyiyah ke 107 tahun ini yang jatuh pada tanggal 19 Mei 2024, merupakan momentum yang penting bagi ‘Aisyiyah untuk terus menguatkan komitmen ‘Aisyiyah dalam melakukan dakwah kemanusiaan universal.

Oleh karena itu ‘Aisyiyah kali ini mengangkat tema Milad ke-107 Mengokohkan dan Memperluas Dakwah Kemanusiaan Semesta.

Dakwah kemanusian semesta dimaknai sebagai dakwah yang melintas batas agama, bangsa dan negara. Melalui tema ini Aisyiyah mengingatkan kembali masyarakat Indonesia bahwa perempuan berkemajuan dalam perspektif Islam didorong untuk menjalankan peran keagamaan yang menyebarkan nilai-nilai kemanusiaan semesta yang rahmatan lil-‘alamin,” jelas Tri pada Rabu (15/5).

Tri juga mengungkapkan bahwa Muhammadiyah dan ’Aisyiyah sebagai gerakan Islam hadir mengusung kemanusiaan universal. Teologi Al-Maun yang diajarkan Kyai Dahlan dalam memberantas kemiskinan, kebodohan, dan kejumudan menjadi doktrin bahwa ajaran Islam tidak hanya teks yang dihafalkan tetapi Islam yang dipahami dan dipraktekkan.

“Pengentasan kemiskinan, kebodohan, kesehatan yang minim, kejumudan dilakukan kepada semua orang tanpa terbatasi oleh sekat agama, suku bangsa, bahasa, serta warna kulit,” jelas Tri.

Selain itu, gerakan ‘Asiyiyah dalam bidang pendidikan, kesehatan, bantuan kemanusian, perlindungan perempuan dan anak, kepedulian kepada kelompok marginal adalah perwujudan kesetaraan gender, berpihak kepada kelompok rentan seperti disabilitas, perempuan, anak, lansia, serta perwujudan inklusi sosial.

Tri juga memaparkan bahwa dalam Risalah Perempuan Berkemajuan yang ditetapkan di Muktamar Aisyiyah ke-48 di Surakarta menegaskan 10 komitmen, dua diantaranya adalah komitmen dalam aktivitas kemanusiaan universal.

“Dijelaskan bahwa perempuan merupakan bagian dari warga dunia dalam relasi antar manusia yang setara, adil, dan berkeadaban. Oleh karena itu, perempuan dan gerakan-gerakan perempuan dari berbagai latarbelakang penting berkomitmen mengambil peran dalam usaha- usaha penguatan nilai-nilai dan praksis kemanusiaan universal, berpartisipasi aktif dalam melaksanakan program perdamaian, penanggulangan pengungsi, pendampingan korban perang dan kekerasan, advokasi lingkungan, penanggulangan pandemi dan endemi, penanggulangan bencana dan kelaparan, serta berbagai aktivitas kemanusiaan di tingkat global lainnya,” ungkap Tri.

Guna menyemarakkan Milad ‘Aisyiyah ke 107, Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah akan menggelar kegiatan tasyakur milad ‘Aisyiyah akan dilangsungkan pada hari Ahad, 19 Mei 2024 bertempat di Universitas ‘Aisyiyah Surakarta.

Sumber: https://muhammadiyah.or.id/2024/05/milad-ke-107-aisyiyah-perkokoh-dakwah-kemanusiaan-semesta/

Managed & Maintenanced by ArtonLabs